NEMATHELMINTHES

Nemathelminthes berasal dari bahasa Latin nematos yang berarti benang dan nelminthes yang berarti cacing, Nemathelminthes berarti cacing benang.

a.   Ciri-Ciri Nemathelminthes

  • Bentuk tubuh gilig, tidak bersegmen, triploblastik pseudocoelom, dan simetri bilateral.
  • Alat  pencernakan sudah lengkap (mulut, kerongkongan, usus, dan anus).
  • Tidak memiliki sistem sirkulasi.
  • Sistem respirasi secara diffusi melalui permukaan kulit.
  • Sistem ekskresi terdiri  atas saluran lateral yang  bermuara di bagian ventral.
  • Tubuh luar dilapisi kutikula, dan kedua ujungnya meruncing.
  • Sifat kelaminnya dioceus/gonokoris (dapat dibedakan antara jantan dan betina). untuk jantan ukurannya lebih kecil dan kedua ujungnya meruncing. untuk betina ukurannya lebih besar dan kedua ujungnya membulat. Belum diketahui reproduksi secara aseksual.
  • Bersifat kosmopolit di air laut, air tawar, maupun parasit pada tubuh manusia.

b.  Contoh Nemathelminthes

1.   Ascaris lumbricoides (Cacing Perut)

  • Parasit pada manusia, penyakit yang ditimbulkan dinamakan ascariasis.
  • Tubuh yang jantan  melengkung dan ukuran lebih kecil.

  • Siklus hidupnya : telur berembrio keluar  bersama feces manusia yang dapat bertahan beberapa minggu. Bila termakan bersama makanan / minuman akan menetas dalam  usus  menembus dinding usus melewati hati, arteri pulmonalis, jantung, paru–paru, trakea dan tertelan ke sistem pencernakan masuk ke usus halus dan tumbuh menjadi cacing dewasa.

2.  Ascaris megalochepala  ,  parasit pada usus kuda

3.  Ascaris suilae,  parasit pada usus Babi

4.  Ancylostoma duodenale / Necator americanus (cacing tambang). Parasit pada manusia karena  menimbulkan penyakit (ancylostomiasis).

Siklus hidupnya Ancylostoma:

Cacing betina hidup di usus manusia menghasilkan telur, dan keluar bersama feces menjadi  larva rabditiform,  selama 1-2 hari berganti kulit menjadi larva filariform yang siap menginfeksi dan masuk menembus pori – pori  kulit.  Selanjutnya mengikuti aliran darah menuju jantung, paru–paru, trakea, kerongkongan, dan masuk ke lambung.  Perkembangan menjadi dewasa di usus halus. Cacing ini dapat menyebabkan anemia .

 5.  Enterobius vermicularis / Oxyuris vermicularis ( cacing kremi ).

Parasit pada  usus besar manusia (oxyurasis).

Siklus hidupnya : secara autoinfeksi (menginfeksi diri sendiri), yaitu cacing betina bertelur di sekitar anus yang  menyebabkan rasa gatal.  Pada saat digaruk akan menempel pada  jari, sehingga  pada saat makan  akan terbawa ke usus halus dan menetas.  Bila dewasa terjadi perkawinan di usus besar dan bertelur di sekitar anus.

6.  Filaria bancrofti / Wucheria bancrofti  (cacing kaki gajah).

Parasit pada manusia (filariasis / elephantiasis  atau  penyakit kaki gajah).

Siklus hidupnya : melalui pembuluh limfe (kelenjar getah bening). Cacing betina menghasilkan larva (mikrofilariae) yang aktif masuk ke peredaran darah. Sebagai perantaranya adalah  nyamuk jenis Culex festigens  dan  Aedes polynesiensis.   Pada saat nyamuk menghisap darah manusia, saat itu juga  larva filaria masuk ke peredaran darah dan berkembang di pembuluh limfe. Bila populasinya banyak akan menyumbat cairan limfe.

7.  Loa loa  ( cacing. mata), parasit pada manusia

8.  Heterodera radixicola  (cacing  akar) ,  parasit pada  akar leguminosa.

9.  Anguilula aceti (cacing cuka ), terdapat pada  cuka yang  membusuk.

10.   Trichinella spiralis (cacing otot), terdapat pada  rangka.

11.  Trichuris sp (cacing cambuk).

c.  Peranan Nemathelminthes

Hampir semua jenis Nemathelminthes merugikan (pathogen)

 

by. Aslam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s